Indonesia-Mesir Bahas Pembentukan Sekretariat Fatwa Internasional


Republika/Agung Supriyanto

Salah satu fatwa MUI (ilustrasi).

REPUBLIKA.CO.ID, KAIRO -- Pemerintah Indonesia melalui Duta Besar untuk Mesir Helmy Fauzy bertemu Imam Besar Dr Shawky Abdul Kareem Allam di kantor Darul Ifta (Lembaga Fatwa Mesir) untuk membahas rencana pembentukan Sekretariat Fatwa Internasional.

 

Menurut keterangan tertulis, Selasa kemarin, dalam pertemuan tersebut Shawky berharap agar ulama Indonesia berpartisipasi dalam Sekretariat Fatwa Internasional dan menjadi bagian dari forum tersebut. Menurut rencana, forum tersebut beranggotakan para ulama dan cendekiawan Muslim dari seluruh dunia.

"Tawaran ini merupakan suatu kehormatan bagi Indonesia jika ada ulama atau cendekiawan Muslim dari Indonesia yang dapat menjadi anggota Sekretariat Fatwa Internasional," kata Helmy usai pertemuan.

Helmy menyambut baik inisiatif Imam Besar Shawky membentuk Sekretariat Fatwa Internasional yang sangat penting dan mendesak dalam dinamika politik internasional yang terjadi saat ini. Ia juga berharap Shawky tidak pernah lelah untuk memberikan pencerahan kepada masyarakat barat tentang Islam karena hingga kini masih banyak kelompok yang melakukan distorsi atas esensi Islam yang sebenarnya.

Selain mendapatkan pelatihan pembuatan fatwa, mahasiswa Indonesia juga akan memiliki pemahaman dan pengetahuan memadai tentang seluk beluk pembuatan fatwa yang benar dan berimbang. 

Beberapa kegiatan Darul Ifta yang terkait dengan penyebaran fatwa antara lain penerbitan majalah ilmiah tentang fatwa dan isu-isu keagamaan, serta penerbitkan buku mengenai 20 isu keagamaan yang ditulis dalam bahasa Arab, Inggris dan Perancis.

Buku-buku ini nantinya akan disebar ke seluruh dunia dengan tujuan untuk penyebaran pemahaman islam moderat bagi para pemuda. 

Category: Fatwa
No Response

Leave a reply "Indonesia-Mesir Bahas Pembentukan Sekretariat Fatwa Internasional"