Muhammadiyah Sarankan Pemerintah Awasi BNPT dan Densus 88


Densus88 dan BNPT lebih memilih membrangus "Islam" dari pada separatisme OPM dan RMS

Densus88 dan BNPT lebih memilih membrangus “Islam” dari pada separatisme OPM dan RMS

JAKARTA, muslimdaily.net – Mengenai badan antiteroris yang ada di Indonesia saat ini, PP Muhammadiyah menyarankan pemerintah untuk membentuk badan pengawas yang mengawasi lembaga antiterorisme. Lembaga antiterorisme dan badan antiteroris tersebut diantaranya, Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) dan Densus 88. Saran ini diberikan karena anggaran penanggulangan terorisme tidak terawasi.

“Misalnya untuk Densus saja mencapai Rp 1,9 triliun,” tutur anggota Majelis Pustaka dan Informasi PP Muhammadiyah Mustofa B Nahrawardaya saat dihubungi di Jakarta, Selasa (31/5).

Hingga saat ini tidak ada lembaga yang berwewenang untuk mengawasi akuntabilitas terkait penggunaan dan besaran dana yang dimiliki lembaga antiterorisme. Sehingga penggunaan anggaran negara untuk pemberantasan tindak pidana terorisme tidak terkontrol.

“Prinsipnya semua pendanaan yang berasal dari anggaran negara (APBN) harus dipertanggungjawabkan. Prinsip ‘good governance’ (pemerintahan yang baik) kan seperti itu. Kecuali kalau itu memang dana dari asing silahkan saja sesukanya,” ujarnya.

Selain itu, pengawasan perlu dilakukan mengingat banyaknya kasus pelanggaran dan kekerasan yang diterima tersangka terorisme saat proses pemeriksaan. Menurut Mustofa, hal tersebut jika dianalogikan maka sama dengan upaya penegakan hukum melalui cara-cara yang justru melanggar hukum.

PP Muhammadiyah pun berharap ide pembentukan badan pengawas tersebut bisa diajukan dalam revisi UU nomor 15 tahun 2003 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme. Namun Mustofa menegaskan, jika badan pengawas tersebut bisa diwujudkan pembentukannya maka harus diperhatikan juga individu-individu yang akan mengisi jabatan baik struktural dan operasional di badan tersebut.(Antara)

Category: Nasional
No Response

Leave a reply "Muhammadiyah Sarankan Pemerintah Awasi BNPT dan Densus 88"