Pemuda Inggris Ini Diduga Rebut Senjata Milik Polisi Coba Bunuh Trump


4b4e2f26-334a-4550-95fb-fb8b977a7c3e_16x9_788x442LAS VEGAS, muslimdaily.net – Seorang pria Inggris ditangkap di sebuah kampanye akhir pekan Donald Trump di Las Vegas karena mencoba mengambil pistol seorang polisi yang bisa ia gunakan untuk membunuh calon presiden itu setelah ia merencanakan pembunuhan selama sekitar satu tahun, menurut pihak berwenang, Al Arabiya News Channel melaporkan, Selasa (21/06/2016).

Agen US Secret Service mengatakan Michael Steven Sandford mendekati seorang polisi Las Vegas di lokasi kampanye mengatakan ia ingin tanda tangan Trump, tapi kemudian mencoba untuk mengambil senjata.

Tuduhan yang diajukan hari Senin di Pengadilan Distrik AS di Nevada menuntut Sandford, 20, melakukan tindakan kekerasan di wilayah tertutup. Dia membantah jaminan selama pengadilan di kemudian hari. Pengacara yang ditunjuk pengadilan itu mengatakan ia tinggal dalam mobilnya dan di negara itu secara ilegal setelah batas aktu visanya telah berakhir.

Sanford belum memasukkan permohonan.

Penangkapan yang relatif tenang di lokasi kampanye lebih damai dibandingkan dengan kekacauan di acara calon Partai Republik baru-baru ini di San Jose, California, dan Albuquerque, New Mexico.

Republican U.S. presidential candidate Donald Trump speaks during a campaign rally at the Treasure Island Hotel & Casino in Las Vegas, Nevada June 18, 2016. REUTERS/David Becker

Gregg Donovan adalah satu  di antara sekitar 1.500 yang berkumpul pada hari Sabtu untuk melihat Trump di kasino Treasure Island di Las Vegas Strip.

Untuk acara tersebut, ia mengenakan topi dan jaket merah yang membuatnya dikenali dalam bekas pekerjaannya sebagai penyambut resmi megah Beverly Hills selama lebih dari satu dekade.

Donovan mengatakan ia tidak tahu tentang tuduhan terhadap Sanford sampai ia melihat laporan berita. Tapi dia mengenalinya karena mereka berdua berdiri di barisan bersama-sama selama sembilan jam menunggu untuk masuk ke acara Trump. Sanford bahkan mengamankan tempat Donovan di barisan saat ia pergi ke kamar mandi.

“Saya No 5, dan ia No. 4,” kata Donovan.

Mereka berbicara, Donovan mengatakan, meskipun Sanford tidak banyak bicara dan tampak “aneh.”

Donovan tidak merinci apa yang membuat Sanford tampak aneh.

Setelah menunggu, mereka melewati detektor logam diawasi oleh Secret Service, polisi dan pejabat keamanan kasino.

Hakim Federal Hakim George Foley mengatakan di pengadilan hari Senin bahwa Sandford berpotensi menimbulkan bahaya bagi masyarakat dan risiko penerbangan. Sandford mengenakan besi kaki dan tampak gemetar selama sidang.

Category: Internasional
No Response

Leave a reply "Pemuda Inggris Ini Diduga Rebut Senjata Milik Polisi Coba Bunuh Trump"