Soal Kota Islami, Didin: Jangan Patahkan Perda Syariah

0 30


ROL

Didin Hafidhuddin

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Maarif Institute baru saja merilis penelitian Indeks Kota Islami (IKI), Selasa (17/5). Denpasar, Yogyakarta, Bandung merupakan tiga kota mendapatkan nilai tertinggi kota Islami.

Cendekiawan muda Yuddy Latief saat rilis menyebut Perda Syariah tidak menjamin sebuah kota sebagai kota Islami. Sebagian pihak mempertanyakan pernyataan tersebut.

Namun,  cendekiawan Muslim, Didin Hafidhuddin berpendapat lain. Menurut Didin, terkait kota yang menerapkan Perda Syariah harus dilihat proses penerapan tersebut.

Didin mengatakan, harus dilihat proses pemerintah daerah memberlakukan Perda syariah. Termasuk Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) dan warga setempat. "Jangan langsung dipatahkan," tutur Didin, saat dihubungi republika, Jumat (20/5).

Berbicara kota Islami, lanjut Didin, semestinya juga melihat bagaimana masyarakat menjalankan wakaf, zakat dan infaq. Jika zakat, wakaf, dan infaq tidak dimasukkan dalam variabel penelitian sebaiknya tidak menggunakan istilah kota Islami.

Baca juga, Penelitian Ungkap Tiga Kota Paling Islami.

 

 

Category: Nasional
No Response

Leave a reply "Soal Kota Islami, Didin: Jangan Patahkan Perda Syariah"