Kehadiran Imam Madinah Perkuat Syiar

0 88


Republika/Prayogi

Masjid Agung Sunda Kelapa

REPUBLIKA.CO.ID,  JAKARTA -- Kehadiran Imam Madinah seakan menjadi rutinitas bagi Masjid Agung Sunda Kelapa, Jakarta. Bahkan kehadiran mereka bisa membuat pelaksanaan shalat tarawih di malam-malam terakhir menjadi penuh.

Ketua Dewan Kemakmuran Masjid (DKM) Masjid Agung Sunda Kelapa, Aksa Mahmud, mengatakan kehadiran imam-imam Madinah turut membantu meramaikan pelaksanaan shalat tarawih di Sunda Kelapa. Pasalnya, imam-imam Madinah yang datang sering menjadi daya tarik tersendiri, dan membuat masyarakat datang untuk melaksanakan shalat di Sunda Kelapa.

"Walau kita laksanakan tarawih 20 rakaat, suasana masjid jadi selalu ramai, penuh," kata Aksa kepada Republika.co.id, Selasa (21/6).

Aksa mengungkapkan, pengurus sendiri pernah beberapa tahun lalu mengadakan pelaksanaan shalat tarawih, hanya dipimpin oleh imam-imam yang dimiliki Sunda Kelapa. Seperti yang diperkirakan, jamaah pun banyak menanyakan kekosongan imam-imam Madinah yang biasanya didatangkan, terutama untuk memimpin shalat tarawih di malam-malam terakhir Ramadhan.

Ia menjelaskan, kondisi masjid yang ramai dan penuh bukan cuma memiliki dampak yang baik bagi umat Muslim secara luas, melainkan untuk Sunda Kelapa itu sendiri. Menurut Aksa, itu bisa terlihat dengan jelas dari mampunya Sunda Kelapa memberikan ribuan hidangan gratis setiap hari, baik untuk berbuka puasa maupun sahur, yang tentu datang dari sedekah para jamaah.

Terkait itu, Aksa menyarankan kepengurusan setelahnya tetap mempertahankan tradisi mendatangkan imam-imam Madinah, untuk memipin shalat tarawih dan memberikan ceramah. Hal itu dikarenakan, permintaan datang dari jamaah langsung dan sudah seharusnya pengurus-pengurus masjid, memenuhi permintaan tersebut seats bentuk memakmurkan jamaah. 

Category: Nasional
No Response

Leave a reply "Kehadiran Imam Madinah Perkuat Syiar"